Permethrin Toxicology dan Safety

Permethrin toxicology dan safety, permethrin sebagai bahan pengawet kayu anti serangga dilihat dari aspek toxicology dan keamanan bagi kesehatan dan lingkungan. Permethrin merupakan bahan kimia insektisida / anti serangga racun kontak neurotoxin yang digunakan luas sebagai bahan pengawet kayu, bambu, rotan, kertas serta digunakan pula diberbagai sektor pertanian, farmasi, kesehatan bahkan di gunakan pula sebagai bahan anti nyamuk dan obat kulit. Bagaimana aspek keamanan bahan dan penanganan bahan kimia ini ?

Toxicology dan safety insectisida permethrin

Permetrin bertindak sebagai neurotoxin, memperlambat sistem saraf melalui mengikat saluran natrium. Kondisi ini berkorelasi negatif dengan suhu, sehingga, secara umum, menunjukkan efek yang lebih akut pada hewan berdarah dingin (serangga, ikan, katak …) tidak untuk hewan berdarah panas (mamalia dan burung):

  • Permetrin sangat beracun bagi ikan dan kehidupan air pada umumnya, penangan extra hati-hati harus dilakukan ketika menggunakan produk yang mengandung permethrin dekat sumber air.
  • Permetrin juga sangat beracun bagi kucing dan jenis hewan loak. Sedangkan pengaruhnya pada anjing menunjukan tingkat keracunan yangjauh lebih rendah.
  • Dosis yang sangat tinggi akan memiliki efek neurotoksik nyata pada mamalia dan burung, termasuk manusia.

Permetrin terdaftar sebagai substansi “terbatas penggunaan” oleh Badan United States Environmental Protection Agency (EPA) karena toksisitas yang tinggi terhadap organisme air.

Karena toksisitas yang tinggi untuk kehidupan akuatik, permetrin dan air yang terkontaminasi permethrin harus dibuang dengan benar atau dengan proses degradasi cepatsehingga efek negatif bisa diperkecil.

Dalam konteks non-industri, kontaminan dapat ditempatkan di bawah sinar matahari langsung untuk menginduksi fotodegradasi. Air terkontaminasi yang terkena sinar matahari langsung akan bebas bersih dari permetrin setelah beberapa jam.

Human exposure

Menurut Departemen Kesehatan Masyarakat Connecticut USA, permetrin “memiliki toksisitas mamalia rendah, sulit diserap melalui kulit dan dengan cepat dilemahkan oleh reaksi kulit tubuh setelah beberapa saat”

Paparan berlebihan terhadap permetrin dapat menyebabkan mual, sakit kepala, kelemahan otot, air liur berlebihan, sesak napas, dan kejang. Paparan bahan kimia permethrin pada pekerja dapat dimonitor dengan pengukuran metabolit kemih, sedangkan overdosis parah dapat dikonfirmasi oleh pengukuran permetrin dalam serum atau plasma darah.

Permetrin tidak menghadirkan genotoxicity terkenal atau immunotoxicity pada manusia dan hewan ternak, tetapi diklasifikasikan oleh Environmental Protection Agency Amerika (EPA) sebagai karsinogenik pada manusia, berdasarkan studi direproduksi di mana tikus makan permetrin mengembangkan tumor hati dan paru-paru. Diduga dapat mengakibatkan Karsinogenik dalam sel mukosa hidung akibat paparan inhalasi, karena genotoxicity diamati dalam sampel jaringan manusia, dan dalam hati tikus membuktikan peningkatan pra-neoplastik lesi.

Studi oleh Bloomquist dkk, 2002. Menunjukan adanya hubungan antara paparan permetrin dan penyakit Parkinson, namun sangat kecil :

2002 study – “Our studies have documented low-dose effects of permethrin, doses below one-one thousandth of a lethal dose for a mouse, with effects on those brain pathways [that are] involved in Parkinson’s Disease […] We have found effects consistent with a pre-parkinsonsian condition, but not yet full-blown parkinsonism.”

Namun sebuah penelitian tahun 2007 yang lebih baru oleh peneliti yang sama menyimpulkan bahwa ada “bahaya sedikit untuk manusia”

2007 study – “long-term, low-dose exposure to permethrin alone did not cause signs of neurotoxicity to striatal dopaminergic neural terminals, or enhance the effects of MPTF. We conclude that, under typical use conditions, permetrin poses little Parkinsonian hazard to humans, including when impregnated into clothing for control of biting flies

Artikel ini mendapat rating 3 bintang dari total 322 orang responden
%d bloggers like this: