Mengenal Sick Building Syndrome

Sick Building Syndrom dapat mengancam siapa saja. Sindrom ini akan menyebabkan kenyamanan dan kesehatan kita menurun.

Sick Building Syndrom dapat mengancam siapa saja. Sindrom ini akan menyebabkan kenyamanan dan kesehatan kita menurun.

Rumah idealnya menjadi tempat yang nyaman bagi penghuninya, namun hal tersebut tidak akan terjadi bila rumah kita menyebabkan “Sick Building Syndrome”. Segala aktivitas yang melelahkan dan memusingkan yang seharusnya bisa dilupakan sejenak di rumah malah akan bertambah parah karena rumah yang seperti itu. Oleh karena itu, perlu dilakukan kiat-kiat khusus termasuk menghindari cat yang berbahaya.

Apa itu “Sick Building Syndrome”?

Sick Building Syndrome atau bila diterjemahkan secara literal bermakna sindrom bangunan yang sakit adalah istilah untuk mendeskripsikan kondisi dimana sebuah bangunan menyebabkan penghuninya mengalami gejala tidak sehat. Gejala-gejala sindrom ini antara lain berupa:

  • Iritasi mata,
  • Iritasi hidung dan tenggorokan
  • Iritasi kulit
  • Asma dan gejala mirip asma
  • Adanya sensasi bau tertentu yang tercium

Gejala-gejala tersebut semakin positif dianggap sebagai gejala sindrom ini apabila dialami oleh sebagian besar atau malah seluruh penghuni bangunan. Rentang waktu gejala yang terus-menerus juga menjadi salah satu tanda bahwa gejala-gejala tersebut memang dikategorikan sebagai gejala Sick Building Syndrome.

Meskipun di Indonesia istilah sindrom ini tidak begitu dikenal, akan tetapi tidak berarti semua orang Indonesia aman dari serangan tidak mengenakkan ini. Menurut WHO, sekitar 30% bangunan di dunia, termasuk rumah, dapat dikategorikan sebagai penyebab Sick Building Syndrome.

Efek yang diakibatkan sindrom ini beranekaragam. Selain gejala-gejala yang telah disebutkan di atas, sindrom ini jelas dapat mempengaruhi performa individu penghuni bangunan tersebut. Bangunan kantor yang menyebabkan gejala sindrom ini akan membuat prokdutivitas pegawai turun. Di sekolah, sindrom ini dapat membuat performa siswa dalam meraih prestasi akademik tidak maksimal. Kenyamanan yang diharapkan di rumah pun akan sirna bila bangunannya mengancam kesehatan penghuninya.

Cat sebagai Penyebab Sick Building Syndrome

Beberapa faktor yang diduga menyebabkan sindrom ini antara lain kualitas ventilasi dan adanya zat-zat kimia maupun biologi yang terdapat dalam udara ruangan. Virus, bakteri, dan jamur adalah organisme penyebab adanya kontaminasi zat-zat biologi, sedangkan kontaminasi zat kimia dapat disebabkan oleh penggunaan bahan-bahan seperti cat.

Cat penyebab Sick Building Syndrome adalah cat yang memiliki kandungan zat toksik dan kadar VOC (Volatile Organic Compounds) yang tinggi. Zat toksik biasanya berupa logam-logam berat seperti merkuri dan timbal, sedangkan VOC atau senyawa organik mudah menguap contohnya adalah benzene dan toluene. Zat-zat tersebut akan menguap dari cat dan membuat udara ruangan terpolusi. Kondisi ini akan semakin memburuk bila sistem ventilasi bangunan tersebut kurang bagus.

Memilih Cat yang Aman, Solusi Efektif Hindari Sick Building Syndrome

Cat dengan kandungan logam berat serta VOC yang tinggi biasanya termasuk cat berbasis minyak yang dulu banyak digunakan. Agar terhindar dari sindrom ini, sebaiknya pilihan cat berbasis minyak dialihkan pada cat lain, yakni cat berbasis air (water-based paint). Cat berbasis air secara umum mengandung kadar logam berat dan VOC yang lebih rendah dan masih dalam batas aman untuk digunakan.

Bioindustries mengembangkan berbagai jenis cat yang termasuk jenis water-based paint. Cat-cat tersebut sangat aman digunakan dan dikembangkan dalam berbagai jenis varian untuk memenuhi kebutuhan konsumen, baik dalam skala pribadi hingga industri furnitur besar. Berbagai produk Bioindustries seperti cat tembok BioPaint® Facade, cat alumunium Orchid® Aloycoat, cat kayu Biocolours Wood Coating, serta cat kayu dan besi Orchid® cat kayu besi menawarkan keunggulan cat berbasis air dengan kualitas maksimal yang bisa membuat tembok, furnitur, dan berbagai produk yang Anda miliki terlihat indah dalam rentang waktu yang lama tanpa menimbulkan sick building syndrome. Semua cat di atas terbuat dari bahan alami dan telah mendapatkan sertifikat keamanan produk dari lembaga-lembaga terpercaya seperti EPA dan ECHA. Selain itu, kualitas berbagai jenis cat tersebut juga sangat baik karena mudah diaplikasikan, tahan air, tahan berbagai jenis mikroorganisme dan jamur, hingga memiliki kualitas warna yang memikat.

Artikel ini mendapat rating 4 bintang dari total 269 orang responden
%d bloggers like this: