Cara Membuat Finishing Kayu Warna Patina Green dengan Bahan Water Based Wood Coating - Bioindustries

Cara Membuat Finishing Kayu Warna Patina Green dengan Bahan Water Based Wood Coating

Artikel ini menjelaskan mengenai cara membuat finishing kayu warna patina green yang termasuk dalam kategori patina color finish dengan bahan water based paint.

Teknik finishing kayu ini bertujuan untuk membuat warna kayu seperti kayu yang teroksidasi, atau kayu yang terekspose di luar ruang selama berhari-hari, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Sehingga permukaan raw material terlihat seperti sedikit lapuk dan berlumut.
Tipe finishing ini cocok digunakan pada berbagai macam furnitur interior, seperti meja (table), kursi (chair), buffet, dll.

Media dan Persiapan media
kayu yang digunakan pada panel di atas adalah kayu jati.
Haluskan permukaan kayu dengan kertas ampelasno 120 dan no 180 untuk menghilangkan cacat permukaan bekas cuttermark dll
Pastikan kayu telah benar-benar kering (MC ≤ 12%), bebas dari debu, minyak dan kotoran lainnya

 

Coating schedule

1

Wood stain

Untuk pewarnaan gunakan Biocolours Wood Stain Outdoor (WSO) Red Teak. Pewarnaan ini dilakukan jika color substrate tidak uniform, jika menggunakan raw material yang sudah unform, maka wood stain outdoor tidak diperlukan.untuk mengatur intensitas kepekatan warna, dapat diencerkan menggunakan air bersih, dengan perbandingan 1 : 1.aplikasikan keseluruh permukaan dengan cara disemprot. Biarkan mengering selama 30 menit.Cover area : 15 m2 /kg
2

Primer coat

Aplikasikan Primer White PA 550 dengan metode spray.Untuk pengencerannya menggunakan air bersih, dengan perbandingan yang sama antara jumlah Primer dengan jumlah air yang digunakan, aduk hingga benar-benar rata.Tunggu lapisan ini mengering, selama 60 menit.Amplas  menggunakan kertas ampelas no 400 hingga permukaan halus dan rata.
3

Sanding sealer

Gunakan Biocolours sanding sealer (S401Z), tambahkan ½ bagian air bersih  sambil diaduk sampai rata untuk mendapatkan viscositas 10-12 dt dengan metode ukur NK2.Semprotkan keseluruh permukaan media dengan spray gun nozle 1.0 s/d 1.5Biarkan mengering selama ± 60 mnt.Cover area : 8-10 m2 /kg
4

Glaze iron stone

Aplikasikan Glaze 5510 Iron stone, yang telah ditambahkan air bersih dengan perbandingan Glaze : Air = 1 : 5.Aplikasikan Glaze tersebut menggunakan kuas atau kain katun bersih. Setelah itu lap dengan menggunakan kain putih yang telah dibasahi agar warna glaze tertinggal di dalam serat kayu. Dan biarkan mengering selama 30 menit.
5

Sanding sealer

Gunakan sanding sealer yang sama untuk lapisan sanding sealer yang ke dua, dengan ketentuan penggunaan yang sama pula. Ini dilakukan agar color glaze tahap pertama tidak bercampur dengan color glaze tahap ke dua.
6

Glaze marboux

Gunakan Glaze 5510 Marboux untuk lapisan Glaze yang kedua. Aturan dan metode penggunaan sama dengan yang pertama.
7

Top coat / clear coat/ varnish

Gunakan Biocolours topcoat EP 3050 Death Matt dan tambahkan dengan ½ bagian air bersih sambil diaduk pelan pelan sampai rata dengan viscositas ideal 8-10 detik, dengan metode ukur NK2.Gunakan spray gun nozzle 1.0 – 1.5 dan semprotkan keseluruh permukaan media. Tunggu sampai kering dan ulangi lagi untuk hasil yang lebih sempurna.Cover area : 8-10 m2 /kg

 

Data teknis

  • Media : kayu solid, rottan, bambu dll
  • Syarat kekeringan media : 12-15%
  • Syarat air pengencer : air bersih PH ±7
  • Film Adhesion : ISO Class 0
  • Film hardness : HB
  • Water resistance : good
  • House chemicals resist : good
  • Film placement used : indoor / outdoor used

PENTING..!

  • Kondisi drying room direkomendasikan suhu 30-37oC dengan ventilasi udara baik,
  • Tidak disarankan dijemur di bawah terik matahari langsung
Artikel ini mendapat rating 5 bintang dari total 405 orang responden
%d bloggers like this: